KONSEP PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM YANG BERKELANJUTAN

 

Oleh

Sukardi, S.Hut

Koordinator PEH  Balai Pengelolaan DAS Wampu Sei Ular/ Pengurus Fordas Sumut

 PENDAHULUAN

Pengelolaan Sumberdaya Alam (SDA) saat ini memerlukan perhatian khusus. Perhatian ini tentunya diarahkan pada perubahan paradigma pengelolaan yang lebih menyeluruh dengan memperhatikan semua aspek di dalamnya karena tidak dapat dipungkiri pengelolaan sumber daya alam selama ini telah mengabaikan kaidah-kaidah konservasi dan memarginalkan masyarakat sekitarnya sehingga berakibat  pada kerusakan sumber daya alam tersebut.

Tantangan terbesar bagi pengelolaan sumber daya alam adalah menciptakan  dan mempertahankan keseimbangan antara pemenuhan kebutuhan hidup manusia dan keberlanjutan pemanfaatan dengan keberadaan sumber daya alam. Jadi hal ini tidak terlepas dari keberlanjutan keberadaan dan layanan bagi kehidupan manusia.

Keberlanjutan pemanfaatan dan pencagaran sumber daya alam merupakan  suatu proses perubahan di mana kesinambungan pemanfaatan dan pencagaran sumber daya alam, arah investasi pemanfaatan sumber daya alam dan perubahan kelembagaan yang berkaitan dengan pemanfaatan dan perlindungan sumber daya alam tersebut konsisten dengan sasaran saat ini dan di masa datang (Asdak dalam WCEO, 2004). Pengelolaan Daerah aliran Sungai (DAS) diharapkan dapat memberikan kerangka kerja kearah tercapainya pembangunan yang berkelanjutan.

Pengelolaan DAS sendiri merupakan merupakan sumber daya yang dapat diperbaharui yaitu tumbuhan, tanah dan air agar dapat memberikan manfaat maksimal dan berkesinambungan. Pengelolaan DAS merupakan upaya manusia dalam mengendalikan hubungan timbale balik antara sumber daya alam dan manusia dengan segala aktifitasnya di dalam DAS. Tujuan pengelolaan DAS adalah untuk membina kelestarian dan keserasian ekosistem serta meningkatkan pemanfaatan sumber daya alam bagi manusia secara berkelanjutan (RLPS, 2002)

Untuk tercapainya pembangunan DAS yang berkelanjutan kegiatan pembangunan ekonomi dan perlindungan lingkungan harus diselaraskan. Dalam hal ini diperlukan penyatuan kedua sisi pandang tersebut secara realistis melalui penyesuaian kegiatan pengelolaan DAS dan konservasi daerah hulu ke dalam kenyataan-kenyataan ekonomi dan social. Inilah tantangan formulasi kebijakan yang harus dituntaskan apabila tujuan pembangunan yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan ingin di wujudkan.

RUANG LINGKUP, PRINSIP DASAR  DAN SASARAN PENGELOLAAN DAS

Untuk mencapai tujuan pengelolaan DAS, maka ruang lingkup DAS harus meliputi:

  1. Pengelolaan lahan melalui usaha konservasi tanah dalam arti luas
  2. Pengelolaan air melalui pengembangan sumber daya air
  3. Pengelolaan vegetasi khususnya pengelolaan hutan yang memiliki fungsi perlindungan terhadap tanah dan air
  4. Pembinaan kesadaran dan kemampuan manusia dalam penggunaan sumber daya alam secara bijaksana, sehingga berperan serta pada upaya pengelolaan DAS

Dengan pengelolaan DAS yang benar diharapkan tercapainya kondisi hidrologi yang optimal, meningkatkan produktifitas lahan yang diikuti oleh perbaikan kesejahteraan masyarakat, terbentuknya kelembagaan masyarakat yang tangguh dan muncul dari bawah sesuai dengan kondisi social budaya setempat serta terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan, berwawasan lingkungan dan berkeadilan.

Beberapa prinsip dasar dalam pengelolaan DAS adalah:

  1. Pengelolaan DAS meliputi pemanfaatan, pemberdayaan, pengembangan, perlindungan dan pengendalian sumber daya DAS.
  2. Pengelolaan DAS berlandaskan pada aasa keterpaduan, kelestarian pemanfaatan, keadilan, kemandirian serta akuntabilitas
  3. Pengelolaan DAS diselenggarakan secara terpadu, menyeluruh, berkelanjutan dan berwawasan lingkungan.
  4. Pengelolaan DAS dilakukan melalui pendekatan ekosistem berdasarkan prinsip satu sungai, satu perencanaan, satu pengelolaan dengan memperhatikan system pemerintahan yang desentralistik sesuai dengan jiwa otonomi yang luas, nyata dan bertanggung jawab.

Prinsip dasar pengelolaan DAS tersebut di atas diimplementasikan dalam pengelolaan yang:

  1. Dilaksanakan secara holistic, terencana dan berkelanjutan
  2. Dilaksanakan secara desentralisasi dengan pendekatan DAS sebagai unit pengelolaan
  3. Dilaksanakan berdasarkan prinsip partisipasi dan konsultasi masyarakat untuk memperoleh komitmen bersama
  4. Mendorong partisipasi masyarakat guna secara bertahap mengurangi beban pemerintah dalam pengelolaan DAS.

Berdasarkan ruang lingkup dan prinsip dasar diatas, maka secara umum ada tiga sasaran yang ingin dicapai dalam pengelolaan DAS.  Adapun sasaran yang dimaksud adalah :

a)    Rehabilitasi lahan terlantar atau lahan yang masih produktif tetapi di digarap dengan cara yang tidak mengindahkan prinsip-prinsip konservasi tanah dan air.

b)   Perlindungan terhadap lahan-lahan yang umumnya sensitif terhadap terjadinya erosi dan atau tanah longsor atau lahan-lahan yang diperkirakan memerlukan tindakan rehabilitasi dikemudian hari.

c)    Peningkatan atau pengembangan sumber daya air. Hal yang terakhir ini dicapai dengan cara pengaturan satu atau lebih komponen penyususn ekosistem DAS yang diharapkan mempunyai pengaruh  terhadap proses- proses hidrolgi atau kualitas air.

Ketiga sasaran tersebut hanyalah alat yang digunakan untuk tujuan pengelolaan DAS yaitu:

  1. meningkatkan stabilitas tata air
  2. meningkatkan stabilitas tanah
  3. meningkatkan pendapatan petani
  4. meningkatkan perilaku masyarakat kearah kegiatan konservasi

KEGIATAN PERENCANAAN DALAM PENGELOLAAN DAS

Perencanaan Pengelolaan DAS yang baik dilakukan dengan cara pendekatan secara menyeluruh. Pendekatan ini dilakukan sebagai bahan pertimbangan terhadap terganggunya salah satu komponen pada sistem alam yang dapat berpengaruh pada komponen lain dari sistem tersebut. Pendekatan menyeluruh ini pada hakekatnya suatu kajian terpadu terhadap semua aspek sumber daya dalam suatu DAS dengan mempertimbangkan faktor-faktor lingkungan, social, politik dan ekonomi.  Ekosistem DAS dapat dimanfaatkan dalam melakukan suatu perencanaan dan pengendalian pengelolaan DAS  sebagai suatu unit perencanaan dan evaluasi yang sistematis, logis dan rasional, sehingga para stakeholder bisa memanfaatkannya secara multiguna.

Prinsip yang berlaku umum mensyaratkan bahwa perencanaan yang disiapkan secara sistematis, logis dan rasional seharusnya mengarah pada bentuk pengelolaan yang bijaksana dan implementasi yang efektif. Pengalaman empiris menunjukkan bahwa proses perencanaan dan implementasi program akan berlangsung dengan efektif apabila disertai pedoman kerja yang berisi prinsip-prinsip perencanaan sebagai berikut:

  1. Tujuan atau sasaran utama pengelolaan DAS secara menyeluruh harus dirumuskan secara jelas dengan disertai mekanisme system monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara periodic. Dengan demikian, apabila ditemukan adanya dampak lingkungan yang cukup serius dapat segera ditangani. Seluruh usulan kegiatan dan hasil yang diperoleh harus berorientasi pada kepentingan jangka panjang dan capaian kesejahteraan yang berkelanjutan.
  2. Perlu disiapkan mekanisme administrasi yang efisien dengan focus perhatian pada aspek-aspek social-ekonomi-politik dan kerjasama yang harmonis di antara lembaga-lembaga (pemerintah dan non pemerintah) yang terlibat dalam pengelolaan DAS
  3. Pengelolaan menyeluruh DAS diarahkan pada penyelesaian konflik yang muncul di antara stakeholders dalam melaksanakan pembangunan. Pada kasus ketika terjadi konflik harus dihormati dan dilaksnakan dengan konsisten. Selain masalah penyelesaian konflik, pendekatan menyeluruh pengelolaan DAS juga mempertimbangkan prinsip-prinsip upaya pengendalian dan proses umpan balik yang mengarah pada proses pengambilan keputusan optimal.

Namun demikian, dalam merencanakan suatu pengelolaan DAS harus tetap memperhatikan karakteristik dari DAS bersangkutan. Hal ini disebabkan setiap DAS mempunyai karakteristik masing-masing yang mempengaruhi proses pengaliran air didalamnya sampai keluar di muara dan masuk ke laut atau danau. Karakteristik DAS ini ditentukan oleh factor lahan (topografi,tanah,geologi,geomorphologi) dan factor vegetasi, tata guna lahan dan factor social masyarakat sekitarnya . Tiap daerah memiliki karakteristik DAS yang berbeda sehingga suatu kebijakan  dalam suatu wilayah pengelolaan DAS bisa berbeda dengan wilayah pengelolaan DAS lainnya. Dan tidak kalah pentingnya masukan dan informasi masyarakat pada tingkat local dalam proses penyusunan rencana sangat diharapkan bagi lahirnya kebijakan pengelolaan DAS

Kebijakan-kebijakan pengelolaan sumber daya alam dan manusia yang dibuat dan dilaksanakan dalam skala DAS seringkali mengalami kemacetan atau terlaksana dengan hasil yang tidak optimal serta tidak sesuai dengan yang telah direncanakan. Hal ini seringkali berkaitan dengan kurangnya pemahaman pada perencana pengelola DAS terhadap mekanisme dan proses-proses yang berlangsung dalam ekosistem termasuk elemen manusia dengan segala kecenderungannya.

Ada kekeliruan anggapan bahwa pengelolaan DAS hanya didasarkan pada keterkaitan fisik semata. Pada kenyataannya, rencana pengelolaan DAS yang benar mengharuskan adanya keterkaitan antar unsur social/ekonomi/budaya dengan unsur-unsur yang berkaitan dengan ekosistem dan teknologi lainnya yang telibat dalam pengelolaan. Oleh karenanya, perencanaan pengelolaan DAS seharusnya dikerjakan oleh suatu tim yang terdiri atas berbagai bidang ilmu yang ada kaitannya dengan aspek sumber daya termasuk sumber daya manusia.

Pada dasarnya pengelolaan DAS adalah rasionalisasi alokasi sumber daya alam dan manusia termasuk pencagaran sumber daya yang dikelola sehingga selain dapat diperoleh manfaat yang optimal juga dapat dijamin keberlanjutannya. Oleh karena itu, para perencana pengelolaan DAS diharapkan mempunyai pemahaman yang cukup tentang mekanisme dan proses-proses keterkaitan bio fisik dan kelembagaan yang berlangsung di daerah-daerah hulu, tengah dan hilir suatu DAS. Dengan kata lain, pengelolaan DAS perlu mempertimbangkan aspek-aspek social,ekonomi,kelembagaan dan sumber daya yang beroperasi di dalam dan diluar daerah aliran sungai bersangkutan. Keberhasilan pengelolaan DAS erat kaitannya dengan terpenuhinya persyaratan-persyaratan yang diperlukan dalam perencanaan pengelolaan DAS.

PENUTUP

Dalam mewujudkan pengelolaan DAS yang bersinergi dan berkelanjutan maka perlu dilakukan beberapa pendekatan analisis pengelolaan DAS dengan memperhatikan hal-hal berikut:

  1. Pengelolaan DAS sebagai proses yang melibatkan langkah-langkah perencanaan dan pelaksanaan yang terpisah tetapi erat berkaitan
  2. Pengelolaan DAS sebagai system perencanaan pengelolaan dan sebagai alat implementasi program pengelolaan DAS melalui kelembagaan relevan dan terkait.
  3. Pengelolaan DAS sebagai serial aktivitas yang masing-masing berkaitan dan memerlukan perangkat pengelolaan yang spesifik
  4. Mengingat banyak insitusi yang berkepentingan dalam pengelolaan DAS, maka perlu dilakukan pengelolaan DAS secara terpadu melalui suatu Forum DAS.
  5. Pelibatan masyarakat secara partisispatif dalam proses perencanaan pengelolaan DAS harus dijadikan bagian tidak terpisahkan dalam melahirkan kebijakan pengelolaan DAS

BAHAN BACAAN

Asdak, Chay.,2004. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai, Yogyakarta.

Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 52 Tahun 2001 Tentang Pedoman Pengyelenggaraan Pengeloaan Daerah Aliran Sungai (DAS). Departemen Kehutanan, Jakarta

Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 13 Tahun 2005 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kehutanan. Departemen Kehutanan, Jakarta.

Peraturan Menteri Kehutanan Nomor 26 Tahun 2006 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Pengelolaan DAS Terpadu. Departemen Kehutanan, Jakarta.

Undang- Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang  Sumberdaya Air . Pemerintah Republik Indonesia, Jakarta

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s